Fri. Jul 1st, 2022

Pada bulan Maret 2020 dunia dan kehidupan kita diguncang oleh COVID-19, salah satu peristiwa unik yang terjadi dua atau tiga kali dalam seumur hidup. Delapan belas bulan kemudian, kami senang melihat kemajuan vaksinasi, tetapi kami masih jauh dari melihat kekalahan virus yang transformatif. Atau tidak?

Swab Test Jakarta yang nyaman

Tanpa keinginan untuk menjadi lengkap, pembelajaran dan penemuan muncul:

Kami rapuh. Terlepas dari semua kemajuan ilmiah, hidup kita masih tergantung pada seutas benang dan kita jauh dari kendali. Kita harus terus memikirkannya: merangkul kerentanan memperkaya kita. Virus corona bukanlah krisis bagi manajer yang arogan. Mereka yang percaya bahwa mereka memiliki semua jawaban harus mundur dari gelombang demi gelombang. Kerendahan hati membuat kita lebih baik: kita hanya bisa mempercayai mereka yang tahu bagaimana mengenali keterbatasan mereka. Efek sehat dari kerentanan yang berkembang itu: sekarang kita berbicara lebih banyak tentang kesehatan mental, juga di perusahaan.
Pada saat yang sama, usaha dan kesulitan juga membantu kita meningkatkan: banyak yang dipelajari dari kesulitan, tekanan dan masalah. Sudahkah kita menggunakan kelelahan sebagai alasan? Tanpa kehilangan belas kasih dalam menghadapi penderitaan, disarankan untuk mempertahankan upaya melestarikan kebajikan klasik: ketabahan. Adalah perlu untuk meninggalkan “zona nyaman” dan memilih yang sulit, berjuang untuk tujuan yang lebih tinggi dan menghindari kesesuaian meskipun ada kesulitan.
Teknologi tidak pernah menjadi solusi, tetapi sangat membantu. Ketika virus corona tiba, teknologi berada di saat yang sulit: menerima banyak kritik dan keraguan dari para ahli. Dalam beberapa bulan ini, kita telah melihat bahwa kita dapat melakukan lebih dari yang kita duga: teknologi telah menjadi sekutu yang hebat untuk mencegah dunia berhenti. Transformasi digital akan tetap ada dan telah menemukan audiens baru. Ini juga mengungkapkan beberapa masalah produktivitas: semua pertemuan yang bisa berupa email, jadi katakanlah …
Sebuah merek baru dari perencanaan. Tidak mungkin untuk merencanakan semuanya. Salah satu kesimpulan dari krisis ini adalah bahwa kita harus membuat rencana dengan mengetahui bahwa kemungkinan besar kita harus mengubahnya. Sulit bagi kita untuk bekerja dengan ketidakpastian itu, tetapi kita harus terbiasa dengannya: kelincahan dan fleksibilitas meningkat dalam krisis yang kita tidak tahu berapa lama akan bertahan dan dari mana kita tidak tahu bagaimana kita akan melakukannya. keluar. Pada saat yang sama, mereka yang memiliki kemampuan untuk merencanakan sesuatu, bahkan untuk sementara, lebih siap untuk menghadapi perubahan seismik.
Kami telah melihat pandemi mempercepat penyebaran desas-desus, akun yang tidak lengkap, dan kebohongan langsung pada saat informasi tepercaya adalah masalah hidup dan mati bagi orang-orang dan bisnis. Media tidak selalu mampu mengukur kontras berita: kecepatan telah mengalahkan ketepatan. Kelas politik, yang terkadang lebih bersemangat untuk menyenangkan dan menyebarkan kesalahan daripada memecahkan masalah, juga tidak menjalani jam tertingginya. Salah satu pertanyaan besar di zaman kita adalah: Siapa yang bisa saya percayai?
Globalisasi adalah sebuah kenyataan. Pandemi telah intens di hampir semua bagian dunia, mempengaruhi Utara, Selatan, Timur dan Barat dalam fase yang berbeda: kami mengikuti apa yang terjadi di seluruh dunia, di Jerman, Amerika Serikat, India, Cina, Italia, Brasil , Meksiko, Chili, Swedia atau Selandia Baru. Pada saat yang sama, COVID adalah penyakit lokal yang menempatkan kita di komunitas kita dan mengubah perilaku terdekat kita. Akan sangat menarik untuk melihat bagaimana paradoks global-lokal ini terungkap.
Kami tidak bisa melakukan apa-apa sendirian…Kami telah melihat sejauh mana kami bergantung satu sama lain: kerja tim dan kolaborasi membantu kami keluar dari malapetaka, mengingatkan kami bahwa kami berada di rumah bersama. Kekeliruan individualistis menghilang … Kami adalah solidaritas, solidaritas misterius.
Hanya harapan yang membangkitkan energi terbaik dan membantu memanggil orang lain dalam keadaan sulit. Saatnya untuk bergabung dengan kelompok mereka yang melihat botol setengah penuh. Pesimisme tidak akan membantu kita keluar darinya.

Kerentanan, ketabahan, kepercayaan, kelincahan, globalisasi, solidaritas, teknologi, harapan. Di tengah begitu banyak kesulitan dan tragedi pribadi, peluang untuk pembelajaran manajemen tidak kurang: kita perlu terus berpikir dan menyelidiki. Akan seperti apa dunia selanjutnya?

Ayo Tes PCR