Wed. Feb 1st, 2023

Sistem nama domain, atau DNS, adalah sistem global yang bertanggung jawab untuk memetakan nama host yang dapat dibaca manusia ke alamat Protokol Internet (IP) yang sesuai. Misalnya, jika Anda ingin mengakses situs web menggunakan nama domain seperti example.com, nama domain tersebut harus mengarah ke alamat IP yang valid.

Nama host yang dapat dibaca manusia adalah rangkaian kata yang mudah diingat. Alamat IP (IPV4), di sisi lain, berisi angka yang dipisahkan oleh titik dan lebih sulit untuk diingat. Dalam contoh di atas, example.com adalah nama host atau nama domain yang dapat dibaca manusia, sedangkan 93.184.216.34 adalah alamat IP saat ini untuk example.com. Perhatikan juga bahwa alamat IP yang terkait dengan nama domain dapat berubah tergantung pada server yang menghosting situs web.

Beberapa komponen membentuk sistem nama domain, dan tipe DNS record adalah bagian penting dari sistem. Penyelesai DNS melakukan pekerjaan sebenarnya untuk menemukan alamat IP yang benar untuk nama host. Jika anda menggunakan hosting terbaik yang anda miliki, anda juga bisa melakukan beberapa pengaturan DNS pada hosting anda

Dalam postingan ini, Anda akan belajar tentang berbagai jenis data DNS dan melihat contoh cara kerja masing-masing jenis data.

Apa jenis DNS record?

Jenis DNS record adalah catatan yang memberikan informasi penting tentang nama host atau domain. Catatan ini termasuk alamat IP saat ini untuk sebuah domain.

Selain itu, DNS record disimpan dalam file teks (file zona) di server DNS otoritatif. Konten file DNS record adalah string dengan perintah khusus yang dipahami oleh server DNS.

Jenis DNS Record

Berikut ini adalah lima jenis DNS record utama:

  • Record A

  • Record AAAA

  • Record CNAME

  • Record server nama (NS).

  • Record pertukaran surat (MX).

Penggunaan untuk masing-masing jenis di atas berbeda-beda. Jadi mari kita lihat detail lebih lanjut tentang setiap jenis data DNS.

1. Record A

Record A adalah jenis DNS record yang paling penting. “A” dalam record A berarti “alamat”. Record A menunjukkan alamat IP untuk nama host atau domain tertentu. Misalnya, pencarian data DNS untuk domain example.com mengembalikan hasil berikut:

Dari gambar 1 di atas, kita dapat melihat bahwa alamat IP saat ini adalah 93.184.216.34. Data A hanya mendukung alamat IPV4. Nanti di postingan ini, kita akan melihat cara mengarahkan domain ke alamat IPV6 menggunakan jenis data DNS lain.

Penggunaan Record A

Penggunaan utama A record adalah untuk pencarian alamat IP. Menggunakan record A, browser web dapat memuat situs web menggunakan nama domain. Akibatnya, kita dapat mengakses situs web di internet tanpa mengetahui alamat IP mereka.

Penggunaan lain dari record A adalah dalam daftar lubang hitam berbasis sistem nama domain (DNSBL). Di sini, record A digunakan untuk memblokir email dari sumber spam yang diketahui.

2. Record AAAA

Record AAAA, seperti record A, arahkan ke alamat IP untuk sebuah domain. Namun, jenis DNS record ini berbeda dalam artian menunjuk ke alamat IPV6.

IPV6 adalah peningkatan dari IPV4 karena menawarkan lebih banyak alamat IP. Akibatnya, IPV6 memecahkan masalah kehabisan alamat IP unik. Alamat IPV6 terlihat seperti berikut:

3001:0db7:3c5d:0024:0000:0000:1a2f:3c1b

Titik dua memisahkan setiap bidang dalam alamat IPV6.

Penggunaan record AAAA untuk resolusi DNS memiliki potensi besar karena menggunakan IPV6, yang merupakan peningkatan dari IPV4. Selain itu, karena internet terus berkembang dan kita kehabisan alamat IPV4, potensi rekor AAAA tinggi.

Record AAAA digunakan untuk menyelesaikan nama domain ke alamat protokol IPV6 yang lebih baru.

3. Catatan CNAME

CNAME—atau, lengkapnya, “nama kanonis”—adalah data DNS yang menunjukkan nama domain (alias) ke domain lain. Dalam data CNAME, alias tidak mengarah ke alamat IP. Dan nama domain yang ditunjuk alias adalah nama kanonis. Misalnya, subdomain ng.example.com dapat menunjuk ke example.com menggunakan CNAME. Di sini example.com menunjuk ke alamat IP sebenarnya menggunakan record A.

Penggunaan data CNAME

Contoh praktis untuk penggunaan data CNAME adalah menjalankan beberapa subdomain untuk tujuan berbeda di server yang sama. Misalnya, kita dapat menggunakan ftp.example.com untuk file transfer protocol (FTP) dan menyajikan halaman web melalui www.example.com. Kita kemudian dapat menggunakan data CNAME untuk mengarahkan kedua subdomain ke example.com. Domain utama example.com kemudian menunjuk ke alamat IP server menggunakan data A.

Dimungkinkan juga untuk mengarahkan CNAME ke CNAME lain. Namun, melakukannya tidak efisien dan dapat menyebabkan kecepatan muat yang lambat dan pengalaman pengguna yang buruk.

4. Record NS

Catatan server nama (NS) menentukan server DNS otoritatif untuk sebuah domain. Dengan kata lain, catatan NS membantu menunjukkan di mana aplikasi internet seperti browser web dapat menemukan alamat IP untuk nama domain. Biasanya, beberapa nameserver ditentukan untuk sebuah domain. Misalnya, ini dapat terlihat seperti ns1.examplehostingprovider.com dan ns2.examplehostingprovider.com.

Jika Anda telah membeli layanan hosting web atau menyiapkan situs web sederhana, Anda mungkin menerima email dengan detail server nama. Server nama itu, secara sederhana, menghubungkan nama domain Anda ke server sebenarnya tempat situs Anda dihosting. Server nama berisi data DNS lain untuk domain seperti data A dan data MX.

5. Record MX

Data pertukaran email (MX), adalah jenis data DNS yang menunjukkan ke mana email untuk domain harus diarahkan. Dengan kata lain, data MX memungkinkan untuk mengarahkan email ke server email.

Anda dapat memiliki beberapa data MX untuk satu nama domain. Artinya, Anda dapat memiliki server email cadangan. Berikut ini menunjukkan contoh domain dengan beberapa data MX:

Nama Jenis Prioritas RDATA

@ MX 10 mx.zoho.com

@ MX 20 mx2.zoho.com

Dari tabel di atas, data MX dengan prioritas 10 akan menjadi server email utama, sedangkan server sekunder hanya akan digunakan saat server utama tidak tersedia (atau gagal mengirim email). Semakin rendah nilai prioritas, semakin tinggi prioritas sebenarnya.

Penggunaan data MX

Dengan data MX, Anda dapat mengirimkan email ke server email khusus. Misalnya, Anda dapat memutuskan untuk menyerahkan semua masalah pengaturan email web di server yang Anda miliki ke penyedia email khusus. Ini hadir dengan banyak manfaat, termasuk klien email khusus untuk membaca dan mengirim email, serta meningkatkan keamanan dan filter spam. 

Kesimpulan

Dalam posting ini, kita mempelajari apa itu jenis DNS record. Kita juga mendefinisikan beberapa jenis DNS record dan melihat contoh penggunaan masing-masing jenis. Anda bisa mengetahui DNS menggunakan Track DNS di cPanel jika anda adalah pengguna hosting cPanel untuk mengunggah website anda.DNS memungkinkan kita menggunakan nama domain yang dapat dibaca manusia untuk mengakses sumber daya di internet. DNS Record dan berbagai jenis catatan merupakan bagian penting dari sistem nama domain.

By roket