Wed. Feb 1st, 2023

Tahun lalu saya mendapat kehormatan untuk membagikan dua posting tamu yang ditulis oleh Siswa Sekolah Menengah New Milford. Saya senang menyambut senior Meredith McCann ke A Principal’s Reflections. Ini adalah yang pertama dari dua posting yang ditulis oleh Meredith yang akan saya bagikan. Silakan tinggalkan komentar karena itu akan dibagikan dengannya.

 

Baca juga: Terkabul atau Tidaknya Sebuah Hajat Itu Bukan Karena Doanya, Tapi Karena Anugrah Dari Kuasanya

Pengambilan keputusan tidak selalu mudah, terutama ketika satu keputusan akan memengaruhi cara Anda menghabiskan empat tahun ke depan dalam hidup Anda. Sebagai siswa sekolah menengah atas, saya telah menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan masa depan saya. Saya telah memutuskan bahwa saya ingin belajar matematika dengan harapan menjadi guru matematika SMA. Selama proses ini, saya telah memilih sekolah, menyelesaikan aplikasi saya, dan merefleksikan pengalaman saya selama tiga tahun terakhir di New Milford High School.

 

 

Saat memasuki sekolah menengah sebagai mahasiswa baru, saya mencoba memanfaatkan semua yang ditawarkan kepada saya dan terlibat dalam berbagai aspek sekolah. Sebagai seorang siswa, saya telah memanfaatkan aspek akademik sekolah, tetapi apa yang telah saya pelajari selama saya di NMHS adalah bahwa pengalaman sekolah menengah jauh melampaui periode 8 hari sekolah. Karena partisipasi awal saya dalam berbagai kegiatan, saya sekarang memegang beberapa peran kepemimpinan sebagai kakak kelas, termasuk menjadi Presiden kelas senior, Kapten tim sepak bola putri, dan Presiden masyarakat kehormatan musik kita. Saya juga cukup beruntung terpilih sebagai delegasi NMHS untuk Seminar Kepemimpinan Pemuda Hugh O’Brien di New Jersey tahun kedua saya. Semua pengalaman ini telah mengajari saya apa artinya menjadi seorang pemimpin.

 

Baca juga: Anies Baswedan Dituding Curi Start Kampanye, Eks Komisioner KPU: Setahu saya (kegiatan Anies) tidak (melanggar aturan).

Ketika saya merenungkan kembali waktu saya di NMHS, ada banyak orang yang mengilhami perubahan positif dalam diri saya. Karena keterlibatan saya dalam banyak kegiatan sepulang sekolah, saya cukup beruntung untuk mengembangkan hubungan yang kuat dengan beberapa guru NMHS. Lucunya, beberapa dari mereka bukan guru yang pernah sekelas dengan saya. Pendidik yang luar biasa ini telah menunjukkan kepada saya bagaimana guru dapat memimpin siswa dan membimbing mereka ke arah yang benar, di dalam dan di luar kelas. Menurut saya, itu adalah aspek terpenting dari menjadi seorang guru.

 

 

Guru bahasa Inggris pertama saya, Raymond Harrison, bercerita tentang ketika dosennya bertanya mengapa dia ingin menjadi guru sekolah menengah. Pak Harrison mulai menanggapi dengan menjelaskan bahwa dia menyukai mata pelajaran bahasa Inggris. Profesornya memotongnya sebelum dia dapat menyelesaikan jawabannya dan mengatakan kepadanya bahwa hasrat untuk mata pelajaran tertentu tidak boleh menjadi alasan untuk menjadi seorang guru. Dia memberi tahu Tuan Harrison bahwa Anda seharusnya hanya menjadi guru jika Anda suka bekerja dengan anak-anak. Pernyataan itu merupakan peringatan bagi saya dan Mr. Harrison.

 

 

Saya menyadari bahwa setelah semua dikatakan dan dilakukan, 30 tahun ke depan, siswa mungkin tidak mengingat perangkat retoris atau tabel periodik, tetapi mereka akan mengingat guru yang membantu mereka ketika mereka berjuang atau menjangkau untuk mengenal mereka. Saat saya memulai perjalanan saya untuk menjadi seorang guru, saya akan selalu mengingat pelajaran yang saya pelajari dari guru-guru hebat yang beruntung saya temui di NMHS. Saya harap saya dapat menginspirasi siswa seperti saya terinspirasi.

By roket