Tips Praktis Membuat Copywriting

ranking website dengan copywriting

 

Ini tentang mengembangkan kebiasaan yang membuatnya lebih mudah untuk duduk dan menulis dengan baik.

Ini tentang menemukan cara sederhana untuk membuat tulisan Anda jauh lebih baik… apakah Anda sedang menulis halaman penjualan, email, posting blog, atau pembaruan media sosial.

Tip # 1: Tulis draf pertama dari setiap judul sebagai placeholder

Saya telah menyaksikan copywriter menghabiskan waktu berjam-jam mencoba menulis headline yang sempurna .

Draf demi draf demi draf.

Mereka terobsesi dengan setiap kata, percaya bahwa mereka tidak dapat bergerak maju dengan teks tubuh sampai judulnya sempurna.

Tapi… tenggat waktunya semakin dekat… dan headline mereka masih belum selesai.

Tekanan, tekanan, tekanan!

Saya mengambil pendekatan sebaliknya. Saya membuang draf pertama judul dan kemudian menyelami teks isi.

Saya tidak peduli seberapa jelek judulnya, selama kurang lebih mengarah ke arah yang benar.

Saya tahu saya akan kembali untuk memperbaikinya nanti .

Misalnya anda membuat copywriting untuk “Jasa PBN Murah” untuk iklan Google Ads atau Facebook Ads.

Anda bisa buat copywriting seperti ini “Unlimited Akses, Bayar sekali pakai berkali-kali, ranking naik tak terkendali”

Tetapi dengan menulis placeholder, saya menghilangkan semua tekanan itu. Saya membiarkan diri saya masuk dan menulis teks isi. Saya memberi diri saya izin untuk maju.

Dan proses penulisan teks tubuh hampir selalu memunculkan beberapa ide untuk judul yang lebih baik.

Segera setelah ada sesuatu yang lebih baik terlintas dalam pikiran, saya mengganti judul lama dengan yang baru.

Tapi sekali lagi… tidak ada tekanan untuk menjadikannya headline terbaik. Karena saat saya terus menulis teks tubuh, saya masih terbuka untuk menghasilkan versi yang lebih baik.

Lepaskan tekanannya. Bebaskan diri Anda dari tirani karena harus menulis tajuk berita yang sempurna langsung dari pintu gerbang.

Tip # 2: Mulailah teks tubuh Anda dengan kalimat pendek, sebagai bagian dari paragraf pendek

Jika Anda melihat beberapa kalimat dan paragraf pertama dari posting ini, Anda akan melihatnya pendek.

Saya selalu memulai seperti itu.

Ini sesuai desain. Secara harfiah.

Saya mendesain bagian pertama halaman dengan kata-kata dan spasi.

Saya membuatnya terlihat mudah untuk mulai membaca postingan.

Itu penting, karena orang tidak suka jika tulisan Anda terlihat seperti kerja keras .

Ketika Anda memulai dengan paragraf yang panjang dengan kalimat yang panjang dan – kata-kata yang dilarang – kata-kata yang panjang, Anda mengingatkan pembaca Anda pada buku teks.

Ini terutama benar ketika halaman Anda dibaca di smartphone. Paragraf pendek pun bisa terlihat panjang.

Manfaat lain memulai dengan kalimat pendek dan sederhana adalah memaksa Anda, penulis, untuk menjelaskan apa yang ingin Anda katakan.

Pemikiran yang kacau menyebabkan pertengkaran tanpa akhir . Raih kejelasan dalam pikiran Anda sebelum Anda mulai menulis, dan teks Anda bisa lebih pendek dan langsung ke intinya .

Tip # 3: Jika Anda ingin menggunakan titik koma atau titik dua, inilah waktunya untuk menulis ulang

Saya mengaku. Saya tidak pandai tata bahasa.

Sejujurnya, saya bahkan tidak tahu aturannya dalam hal tanda baca seperti titik koma dan titik dua. Tidak ada ide!

Dan saya setuju dengan itu, karena tugas saya bukanlah mengikuti aturan tata bahasa . Tugas saya adalah berkomunikasi dengan jelas melalui kata-kata tertulis.

Saya bahkan tidak keberatan memulai paragraf baru dengan “Dan”.

Guru bahasa Inggris sekolah menengah saya tidak akan terhibur. Tapi saya suka berpikir dia akan menghargai tingkat kejelasan yang saya tuju. (Ups, akhiri kalimat itu dengan “preposisi terdampar”.)

Anda bisa lihat bagaimana cara ranking website disini : Cara agar blog muncul di Google paling atas

Kami menulis untuk audiens yang sibuk dan terganggu dan tidak mampu memperlambat pembaca dengan kalimat yang terlalu rumit.

Kiat # 4: Patuhi ketika suara pelan di benak Anda berkata, “Ubahlah.”

Butuh waktu lama bagiku untuk memikirkan yang satu ini.

Saya akan memeriksa draf dari beberapa salinan yang telah saya tulis. Dan ketika saya sedang membaca teks, untuk mencari kesalahan ketik , kadang-kadang saya mendengar suara yang sangat pelan di belakang kepala saya.

Saya mengabaikan suara itu selama bertahun-tahun. Itu adalah kesalahan.

Inilah yang terjadi:

Saat memeriksa teks, saya membaca satu atau dua kalimat yang bermasalah. Suara pelan akan berkata, “Hei, kamu harus menulis ulang ini.” Tapi suara yang lebih besar di depan kepalaku akan berkata, “Tidak, tidak apa-apa.”

Dan suara yang lebih besar akan menang.

Yang sangat disayangkan, karena menurut pengalaman saya, suara pelan itu selalu benar.

Sebagian, ini adalah kesia-siaan. Ini sering terjadi pada bagian yang sangat saya sukai. Saya tidak ingin mendengarnya dikritik. Ini terkait dengan nasihat kuno untuk ” bunuh kesayanganmu “.

Kami tidak ingin mengakui bahwa kalimat indah copywriting kami kurang dari sempurna. Tapi saat suara pelan itu berbisik padamu …

… Patuhi.

Tip # 5: Mengerjakan draf akhir Anda harus tentang pemotongan yang ganas

Tanyakan siapa saja yang telah bertemu saya di sebuah konferensi dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa saya terlalu banyak bicara.

Saya juga menulis terlalu banyak. Aku pergi terlalu lama, dan wafel. Dan saya cenderung mengulanginya sendiri. Banyak.

Dan ketika saya menulis draf pertama saya tentang apa saja, saya akan sering menggunakan tiga kata di mana seseorang akan melakukan pekerjaan dengan baik.

Berikut adalah dua contoh yang tidak diperbaiki dari posting ini:

Saya menulis, “mencari kesalahan ketik”, padahal saya bisa saja mengatakan, “mencari kesalahan ketik.”

Saya menulis, “Jika Anda melihat beberapa kalimat dan paragraf pertama dari posting ini, Anda akan melihat…” ketika saya bisa membuatnya lebih sederhana dengan mengatakan, “Lihat beberapa kalimat dan paragraf pertama dari posting ini, dan Anda akan melihat …”

Ini adalah perubahan kecil. Tetapi jika saya membuat selusin atau lebih pengeditan pada halaman, dengan maksud untuk menghilangkan lemak, itu bisa membuat perbedaan besar .

Proses menjadi penulis yang lebih baik

Kita sering fokus pada tip, trik, teknik, dan rahasia menjadi copywriter atau penulis konten yang baik.

Kami ingin menguasai keterampilan menulis persuasif.

Kami ingin menulis dengan cara yang memaksimalkan keterlibatan dan tingkat konversi.

Tidak ada yang salah dengan itu.

Tetapi masuk akal juga untuk memperhatikan tingkat kerajinan kami yang lebih sederhana.

Cobalah menjadi penulis yang lebih baik.