Vaksin Coronavirus Tidak Mempengaruhi Kesuburan. Tapi COVID-19 Mungkin.

Ada meme yang beredar di sekitar jalinan bahwa vaksin COVID mungkin membuat orang muda tidak subur. Diambil sendiri, ini mungkin tampak seperti antivax yang biasa-biasa saja, dan memang demikian, tetapi yang ini tampaknya memiliki beberapa kaki. Faktanya, sebuah survei di Inggris menemukan bahwa seperempat wanita muda akan menolak vaksin, dengan alasan kekhawatiran tentang kesuburan.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Ini sebenarnya semacam kiasan vaksin lama – sudah dilacak, tanpa bukti, untuk vaksin polio, dan vaksin HPV. Dan saya mengerti mengapa itu sangat kuat. Kesuburan jelas merupakan masalah besar — ​​fungsi dasar manusia. Tapi itu juga segera memunculkan jangka panjang — tentu saja, saya mungkin terlindungi dari COVID hari ini, tetapi bagaimana jika saya ingin punya anak 15 tahun dari sekarang, dan ternyata saya tidak bisa. Barang Handmaids Tale. Mengganggu.

Jadi saya ingin menunjukkan bagaimana hal ini dimulai, tetapi yang lebih penting, saya ingin membuat argumen, bahwa jika Anda benar-benar ingin khawatir tentang kesuburan — Anda harus lebih khawatir tentang SARS-CoV-2 daripada vaksin SARS-CoV-2 .

Anda dapat melacak kemunculan paling awal dari ide ini ke dua orang — Wolfgang Wodarg, seorang dokter dan politisi Jerman dan Michael Yeadon, seorang mantan ilmuwan Pfizer. Tautan Pfizer Yeadon memberinya kredibilitas, meskipun penelusuran akun twitternya — sekarang dihapus — menunjukkan bahwa dia bukan prognostikator COVID terbaik. Ini di-tweet beberapa bulan sebelum gelombang kedua Inggris yang jauh lebih mematikan.
Bagaimanapun, argumen mereka berpusat di sekitar kesamaan antara protein lonjakan yang dikodekan oleh vaksin dan syncytin-1, protein manusia yang penting untuk perkembangan plasenta. Syncytin-1 dikenal sebagai elemen retroviral endogen. Pada dasarnya, kode dalam DNA kami yang berasal dari virus lama — kami sebenarnya memiliki banyak kode ini. Yang ini mungkin ada di sana sekitar 25 Juta tahun yang lalu dan memberikan beberapa keuntungan selektif yang membuatnya berkeliaran.

Pertanyaannya – apakah syncytin-1 cukup mirip dengan protein lonjakan virus corona sehingga antibodi reaktif silang dapat menyerang plasenta?

Jawabannya, setidaknya menurut ahli genetika dan imunologi yang saya jajaki, sebenarnya tidak.

Mereka adalah protein yang sangat berbeda.

Protein spike kompleks dengan 1.273 asam amino. Syncytin-1 memiliki 538 asam amino. Pencarian penyelarasan menunjukkan sekitar 7% tumpang tindih — inilah contoh urutan untuk memberi Anda gambaran tentang apa artinya itu — syncytyin-1 berwarna merah dan kecocokan dengan protein lonjakan berwarna merah di bawahnya.

Tetapi saya diberitahu bahwa jumlah homologi ini tidak mengejutkan. Lebih penting lagi, bukan tingkat tumpang tindih yang penting untuk mengetahui apakah antibodi akan reaktif silang. Ini sebenarnya cukup sulit untuk diprediksi dan ada hubungannya dengan topologi 3d protein dan lainnya.

Jika Anda ingin mengetahui apakah antibodi akan reaktif silang, ukur saja. Itulah yang dilakukan Akiko Iwasaki, di sini di Yale. Laboratoriumnya menguji serum wanita dengan COVID-19 dan tidak menemukan antibodi yang terikat pada syncytin-1.
Kami juga memiliki data empiris dari uji coba vaksin yang menunjukkan tidak ada perbedaan tingkat keguguran antara wanita yang hamil dalam kelompok vaksin versus kelompok plasebo. Kami juga, sekarang, memiliki data lebih dari 100.000 wanita hamil yang telah menerima vaksin di AS. Sejauh ini – tidak ada sinyal keamanan yang muncul. Teori kesuburan ini tidak sesuai dengan kenyataan.

Dan, jangan bertele-tele di sini, tetapi bahkan jika ada homologi antara protein lonjakan dan protein manusia, virus itu sendiri MEMILIKI protein lonjakan juga — serta sekelompok protein lain yang tidak ada dalam vaksin yang mungkin juga memiliki antibodi masalah reaktivitas silang. Mungkin lebih baik tidak terkena COVID sama sekali?

Faktanya, jika Anda khawatir tentang kemandulan, sejujurnya saya pikir ada lebih banyak yang perlu dikhawatirkan dengan virus itu sendiri daripada vaksinnya. Inilah alasannya.

Reseptor seluler untuk virus corona adalah ACE-2. Masukkan itu ke dalam atlas ekspresi protein pilihan Anda dan lihat di mana ACE-2 paling kuat diekspresikan.
Nasofaring dan bronkus — tidak ada kejutan di sana. Tapi juga testis dan plasenta. Faktanya, ACE-2 diekspresikan dengan kuat pada sel Sertoli, yang merupakan sel pendukung yang membantu produksi sperma.

Hal ini menyebabkan banyak makalah — semuanya hipotetis pada saat ini — berspekulasi bahwa infeksi SARS-CoV-2 dapat memengaruhi kesuburan pria.

Agar adil, kami juga belum melihat banyak bukti tentang ini. Saya telah menemukan total satu makalah – laporan kasus – yang menunjukkan bahwa infeksi COVID merusak jumlah sperma pria.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Tapi intinya adalah ini – vaksin memperkuat sistem kekebalan Anda melawan protein lonjakan. Tapi begitu juga COVID. Dan COVID, tidak seperti vaksin, sebenarnya dapat menginfeksi sel dan membunuhnya — termasuk, berpotensi, sel yang penting untuk reproduksi.